Bau Mulut Orang Berpuasa = Bau Surga (Jangan Salah Tafsir Ya)

27 08 2009

Memang benar. Seperti dijelaskan pada hadist Nabi :

“Sungguh bau mulut orang yang berpuasa lebih harum di sisi Allah daripada bau minyak kasturi.’” (HR. Muslim no. 1151).

Lantas apakah kita selama berpuasa tidak boleh gosok gigi di siang hari atau siwak? Mari kita lihat beberapa tafsir hadist ini dan beberapa hadist lain yang berhubungan dengan bau mulut.

Bau Surga

rambu-puasaMenurut  Ustad H Ahmad Zaky pada acara talk show ‘Mulut Baik di Bulan Baik’ di Restoran Maroush, Hotel Crowne Plaza, Jl Gatot Subroto, Jakarta, Selasa kemaren, diriwayatkan bahwa Rasul pernah meluruskan penafsiran yang salah dari salah satu sahabat tentang hadist tersebut. Sebenarnya bau mulut orang berpuasa diganti dengan bau minyak kesturi di surga berasal dari hati yang bersih dan hanya mengeluarkan perkataan yang baik saat berpuasa.

Jadi maksud bau mulut orang berpuasa bukan serta merta dalam arti sebenarnya. Kalau begitu, hukum berkumur, sikat gigi, dan siwak boleh dong karena bisa menghilangkan bau mulut sedangkan bau mulut orang berpuasa diartikan secara tersirat. Berikut ada beberapa hadist yang bisa menjelaskan hal tersebut.

Berkumur, Sikat Gigi, Bersiwak, dan sejenisnya

Beberapa riwayat mengenai hal tersebut ada di bawah.

“Dari Amir bin Rabiah melihat aku Amir pada Nabi Muhammad SAW, memakai siwak siapa Nabi dan Nabi orang yang sedang berpuasa”

“Dari Abu Hurairoh dari Nabi Muhammad SAW, Seandainya tidak memberatkan atas umatku niscaya perintah aku pada mereka dengan memakai siwak disisi setiap wudhu”

“Dari Aisyah RA dari Nabi Muhammad SAW, adapun memakai siwak adalah mensucikan pada mulut yang mana disenangi oleh tuhan” (HR Bukhari)

Riwayat lain menceritakan tentang seorang hakim yang tertidur di pagi hari saat berpuasa dan tak sempat menyikat happy puasagiginya. “Aku bekerja untuk kemaslahatan umat. Bolehkah aku berkumur setelah tidur?” tanya sang Hakim pada Rasul. Rasul pun menjawab, “Tanyalah hatimu. Kembalikan semua pada hatimu.” Hadis ini menjelaskan bahwa berkumur/sikat gigi/siwak dikembalikan pada niatnya masing-masing yaitu niat untuk kepentingan yang baik. Tetapi dianjurkan untuk berkumur dan sebagainya dilakukan pada saat sahur. Kenapa demikian, karena dikhawatirkan ada tetesan air yang masuk walaupun tidak disengaja.Oleh karena itu, sebagian ulama berpendapat berkumur,sikat gigi, dan siwak jatuh pada hukum makruh yaitu mengurangi pahala berpuasa.

Mencicipi makanan

Seperti berkumur, mencicipi makanan juga berlaku seperti itu. Menurut Ustad Zaky, selama mencicipi makanan tersebut terbatas pada lidah dan tidak sampai tertelan itu tidak apa-apa.

Semoga ini memberikan pencerahan bagi kita semua.

Dari berbagai sumber kebanyakan sih sumbernya dari detik.com :D


Aksi

Information

6 responses

9 11 2009
saya

ooo.. begitu…
thanks inpo nya

19 11 2009
pyoon

he eh

19 02 2010
didot

bagus artikelnya mas… keep posting ya,salam kenal:D

17 08 2010
awang

haha

31 07 2011
Bulan Ramadhan | Incof Blog

[...] HADITS TENTANG BAU MULUT ORANG YANG BERPUASA SAMA DENGAN BAU SURGA bersumber dari: Pyoon for all [...]

20 07 2012
Rizal Kusumajati Nugroho

nice gan :)
kalo ada waktu kunjungi blog ana juga ya di banyakinfobaru.blogspot.com
thanks

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: